Penangkap Lalat Robo Venus Bisa Membantu Bots Memahami Objek

Penangkap lalat Venus buatan dapat membuka dan menutup kemudian pada isyarat, seperti senama di alam, menurut sebuah studi baru. Para ilmuwan mengatakan perangkat mencengkeram ini fleksibel dapat memberikan lembut robot dengan cara untuk memahami dan melepaskan objek secara otonom, tanpa membutuhkan pemrograman atau komputer-dikontrol bagian.



"Jika Anda ingin membuat sesuatu yang cerdas, seringkali hal ini dibuat menggunakan komputer dan beberapa sirkuit kontrol yang menggabungkan sensor dan detektor. Anda memiliki sebuah sistem dengan berbagai potongan-potongan yang harus diintegrasikan untuk membuat perangkat bekerja,"kata peneliti utama studi PE Priimagi, seorang profesor kimia dan Bioteknik di Tampere University of Technology di Finlandia. [Biomimicry: 7 teknologi pintar yang terinspirasi oleh alam]

Tim mencoba untuk membuat ini sederhana dia mengatakan kepada ilmu hidup.

Priimagi dan rekan-rekannya dijelaskan perangkat mereka dalam sebuah penelitian yang diterbitkan online hari ini (23 Mei) dalam jurnal Nature komunikasi.

Meskipun perangkat bisa berfungsi dalam berbagai aplikasi, dari biomedis manipulator jalur perakitan microchip untuk gudang robot bahwa saham rak, Priimagi berkata dia belum mengabdikan banyak waktu untuk berpikir tentang bagaimana teknologi dapat digunakan.

"Ini bukan berbasis aplikasi," katanya.

Di alam, penangkap lalat Venus karnivora menunggu rahang-seperti daun terbuka sampai serangga turun minum dari kelenjar nektar tanaman. Tahun lalu, sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology oleh para peneliti di Universitas W├╝rzburg di Jerman, menunjukkan bahwa tanaman tidak langsung bereaksi jika lalat tanah di atasnya. Sebaliknya, rambut-seperti sensor di dalam daun flytraps' perlu dipicu dua kali dalam 20 detik untuk rahang untuk menutup, dan lima kali untuk memicu produksi enzim pencernaan, para ilmuwan menemukan.

Priimagi's gripper tidak perangkap atau menelan serangga, tapi itu menggunakan rangsangan untuk menutup perangkap, katanya. What's lebih, sumber daya, sensor dan perangkat yang mengubah energi menjadi gerak digabungkan menjadi satu perangkat sederhana.

Perangkat ini memiliki dua komponen utama: serat optik batang dan daun yang terbuat dari elastomer responsif cahaya kristal cair. Ketika terbuka, daun dan serat membentuk huruf kapital "T."

Ketika cahaya di batang serat optik bersinar atas melalui daun dan keluar ke udara, itu menciptakan berbentuk kerucut balok. Jika sebuah objek melewati ke dalam balok, cahaya menyebarkan kembali ke daun efisien Reminder, memicu molekul di dalam materi yang merespon dengan mengubah bentuk. Ini mengubah bentuk menghasilkan panas, menyebabkan molekul untuk misalign, dan hal ini menciptakan sebuah tikungan di elastomer. Daun menutup, membuka ketika cahaya dimatikan.

Daun kecil: strip mengukur tidak lebih dari 0.4 inci (1 sentimeter) dan tipis dibandingkan helai rambut manusia. Tapi karena terbuat dari bahan yang lembut yang menjadi bahkan lebih lembut ketika itu memanas sedikit, daun mencengkeram kekuatan tinggi, kata para peneliti. Hal ini mampu menangkap objek yang memiliki massa ratusan kali lebih tinggi daripada itu sendiri, para ilmuwan ditambahkan.
Baca Juga : Game Balapan Mobil Terbaik Saat Ini Yang Bisa Anda Mainkan
Dalam percobaan laboratorium, tim menunjukkan bahwa perangkat bisa ambil objek bentuk apapun, termasuk benda-benda bulat atau persegi, serta bit acak Styrofoam dan lembaran tipis dilapisi bahan reflektif, seperti aluminium foil. Para ilmuwan menggunakan laser untuk studi, tapi Priimagi mengatakan mereka bisa melakukan yang sama dengan LED atau bahkan dengan cahaya putih.

"Kita hanya perlu cahaya dan serat optik," katanya.

Priimagi mengatakan timnya telah bekerja lebih harus dilakukan, seperti bereksperimen dengan berbagai warna cahaya, mencari cara untuk memindahkan benda berat dan membuat perangkat snap menutup lebih cepat, cara penangkap lalat Venus nyata tidak.
Blogger
Disqus

No comments